TINGKAT & TAHAP-TAHAP PROSES PRODUKSI |ekonomiakuntansiid



      Berikut ini akan dibahas mengenai tingkat dan tahap-tahap proses produksi. Jenis usaha produksi bertingkat-tingkat, seperti berikut.
A.      Tingkat Produksi
     Menurut para ahli ekonomi jenis produksi terbagi atas tiga tingkatan
1.       Tingkat produksi primer, Tingkat produksi primer meliputi usaha ekstraktif terutama menyediakan bahan-bahan dasar atau kegunaan dasar, antara lain pertambangan, pertanian, perikanan, dan kehutanan.
2.       Tingkat produksi sekunder, tingkat produksi sekunder meliputi industri , kerajinan tangan dan konstruksi atau membuat bangunan.
3.       Tingkat produksi tersier, tingkat produksi tersier tidak menghasilkan barang, melainkan usaha jasa yang membantu, memperlancar, menyalurkan, menghubungkan, dan menyelenggarakan kegunaan tempat, waktu, dan pelayanan, baik untuk produsen maupun konsumen. Misalnya, perdagangan, pengangkutan (transport), penyimpanan/penggudangan, asuransi, dan perbankan.
Penggolongan ini dapat menunjukkan tingkat atau taraf perkembangan kegiatan ekonomi suatu Negara. Misalnya, masyarakat yang belum maju, kegiaan ekonominya terbatas pada produksi primer. Semakin berkembang suatu Negara, semakin penting produksi sekunder dan tersier bagi masyarakatnya.
B.      Tahap-Tahap Proses Produksi
       Untuk memproduksi barang-barang tertentu sering seringkali diperlukan kerja sama antara beberapa bidang produksi atau lapangan usaha. Hal ini tampak dengan jelas apabila kita mengikuti langkah-langkah proses produksi suatu barang. Misalnya sepatu. Sepatu kita peroleh ditoko sepatu,took sepatu membeli barang-barangnya dari pebrik sepatu. Di pabrik sepatu orang membuat sepatu dari bahan kulit dan dari ahan-bahan lain. Sedangkan kulit tersebut tidak dibuat sendiri diperusahaan sepatu, melainkan dibeli dari perusahaan penyamakan kulit. Perusahaan penyamakan kulit tidak mengolah kulit sapi sampai bisa dipakai untuk bahan pembuat sepatu. Perusahaan penyamakan kulit itu sendiri membeli bahannya dari peternak yang telah membesarkan api.
        Demikianlah untuk kebanyakan barang, proses produksinya merupakan suatu rangkaian dari beberapa tahap atau lankah yang berurutan, mulai dari pengadaan bahan, pengolahan, penyaluran, akhirnya sampai pada konsumen.
1.       Pertanian/pertambangan (tingkat produksi primer)mengadakan bahan-bahan, baik untuk barang konsumsi (bahan-bahan makanan) maupun untuk barang produksi (bhan-bahan dasar)
2.       Industri(tingkat produksi sekunder) mengolahnya menjadi barangjadi atau barang setengah jadi.
3.       Perdagangan (tingkat produksi tersier)merupakan mata rantai yang menghubungkan produsen dengan produsen lain dan menghubungkan produsen dengan konsumen.
4.       Kegiatan produksi dibantu, didukung, dan diperlancar oleh jasa-jasa seperti pengangkutan, penyimpanan, bank, asuransi, administrasi, penelitian ilmiah, dan sebagainya.
Setiap tahap berikutnya membuat barang menjadi lebih berguna (lebih siap untuk memenuhi suatu kebutuhan) dan lebih bernilai. Selisih antra harga jual barang(output) dan harga bahan-bahannya (inputnya) disebut nilai tampah (value added).
Proses produksi dibedakan menjadi dua mcam
1.       Proses produksi terus menerus  atau proses produksi kontinu,  yaitu suatu proses produksi dimana bahan-bahan yang diolah mengalir secara berurutan melalui beberapa tingkat pengerjaan hingga bahan yang diolah itu berubah menjadi barang jadi. Dengan demikian, bahan-bahan mengalir terus menerus tanpa berhenti dari satu mesin pindah kemesin berikutnya. Sampai akhirnya bahantersebut ketika keluar dari mesin terakhir sudah berubah menjadi barang jadi. Misalnya, proses produksi kertas, gula, semen, dan karet.
2.       Proses produksi berselingan atau proses produksi intermitten, yaitu suatu proses produksi dimana bahan-bahan yang diolah atau diproses tidak mengalir secara terus menerus, tetapi setiap kali terputus atau berhenti untuk kemudian digabungkan menjadi suatu barang jadi. Misalnya pada proes pembuatan atau perakitan mobil. Ada bagian yang membuat kerangka , ada bagian yang mengerjakan kaca-kacanya, ada bagian yang membuat bannya, sekrupnya, dan debagainya. Kemudian apabila tiap-tiap bagian itu seleai dengan tugasnya, semua produk yang dihasilkan oleh tiap-tiap bagian tadi digabngkan atau dirakit(assembling) menjadi satu sehingga menjadi sebuah mobil. Oleh karena selesainya pembuatan komponen atau bagian-bagian mobil itu tidak bersamaan waktunya, maka yang selesai terlebih dulu terpaksa harus menunggu penyelesaian komponen atau bagian yang lain. Jadi hal tersebut tidak dapat dikerjakan secara berurutan.
       Dalam praktek diindustri perpabrikan menurut para pakar (manufacturing), kedua macam proses produksi dilaksanakan secara bersama-sama atau kombinasi keduanya.

2 Responses to "TINGKAT & TAHAP-TAHAP PROSES PRODUKSI |ekonomiakuntansiid"

  1. Broker Terbaik – Dapatkan Banyak Kelebihan Trading Bersama FBS,bergabung sekarang juga dengan kami
    trading forex fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
    3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

    Buka akun anda di fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
    Tlp : 085364558922
    BBM : D04A8185

    BalasHapus
  2. sangat bermanfaat , terima kasih gan ....
    ditunggu kunjungan baliknya www.guruon-line.blogspot.com

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel