PERISTIWA DI INDONESIA & DUNIA TAHUN 1946 | pembelajaransejarah

PERISTIWA  DI INDONESIA & DUNIA TAHUN 1946
Berikut ini penulis akan menampilkan beberapa peristiwa di Indonesia dan dunia Tahun 1946. Pada tahun I946 Republik Indonesia masih berada didalam suasana tidak menentu dimana pasukan Inggeris-Belanda masih meraja lela di Indonesia, dengan menggunakan kekerasan bersenjata. Dengan semangat pantang menyerah maka rakyat Indonesia tetap tidak mau menyerah. Sekali-sekali melakukan perlawanan kendatipun melalui perang gerilya akan tetapi sangat meresahkan tentara Inggeris-Belanda.
Selain itu Peristiwa yang terjadi pada tahun itu terbilang lumayan banyak. Terdapat 1 peristiwa besar yang terjadi di Bengkalis, iaitu pergantian Bupati Bengkalis untuk pertama kalinya. 8 peristiwa besar di Indonesia.Yaitu, Perubahan sistem pemerintahan, Diplomasi Sjahrir, Konferensi Malino, Konforensi Pangkal Pinang, Konforensi Denpasar,Bandung Lautan Api, Peristiwa Westerling, dan Perjanjian Linggarjati. Dan 6 juga peristiwa besar di dunia. Iaitu, Pertemuan pertama United Nations General Assembly di London, League of Nations dibubarkan, Itali menghapus pemerintahan monarki, Pemimpin-pemimpin Nazi dihukum, Pidato “Iron Curtain” oleh Winston Churchill memberi amaran pengembangan Soviet, dan Juan Perón menjadi presiden Argentina.
1. Peristiwa Yang Terjadi di Bengkalis
Satu peristiwa besar yang terjadi di Bengkalis pada tahun 1946 ialah pergantian bupati Bengkalis untuk pertama kalinya, iaitu pergantian dari bupati Dr. R Sumitro kepada Dt. Ahmad. Dr. R. Sumitro hanya memimpin untuk waktu 1 tahun semenjak kemerdekaan Republik Indonesia pada tahun 1945 lalu diganti oleh Dt. Ahmad pada tahun 1946.

2. Peristiwa Yang Terjadi di Indonesia

2.1  Perubahan Sistem Pemerintahan/Kerajaan
Berdasarkan Civil Affairs Agreement, pada 23 Ogos 1945 Inggeris bersama tentera Belanda mendarat di Sabang, Aceh. 15 September 1945, tentera Inggeris selaku wakil Sekutu tiba di Jakarta, dengan ditemani Dr. Charles van der Plas, wakil Belanda pada Sekutu. Kehadiran tentera Sekutu ini, diboncengi NICA (Netherland Indies Civil Administration - pemerintahan awam Hindia Belanda) yang dipimpin oleh Dr. Hubertus J van Mook, ia dipersiapkan untuk membuka rundingan atas dasar pidato siaran radio Ratu Wilhelmina tahun 1942 (statkundige concepti atau konsep kenegaraan), tetapi ia mengumumkan bahawa ia tidak akan bercakap dengan Soekarno yang dianggapnya telah bekerja sama dengan Jepun.
Pernyataan van Mook untuk tidak berunding dengan Soekarno adalah salah satu faktor yang mencetuskan perubahan sistem pemerintahan daripresidensiil menjadi parlimen. Gelagat ini sudah terbaca oleh pihak Republik Indonesia, karena itu sehari sebelum kedatangan Sekutu, tarikh 14 November 1945, Soekarno sebagai kepala pemerintahan republik diganti oleh Sutan Sjahrir yang seorang sosialis dianggap sebagai figur yang tepat untuk dijadikan ujung tombak diplomatik, bertepatan dengan naik daunnya parti sosialis di Belanda.
Berlakunya perubahan besar dalam sistem pemerintahan Republik Indonesia (dari sistem presidensiil menjadi sistem Parlementer) membolehkan rundingan antara pihak RI dan Belanda. Dalam pandangan Inggeris dan Belanda, Sutan Sjahrir dinilai sebagai seorang moderat, seorang intelek, dan seorang yang telah berperang selama pemerintahan Jepun.

2.2  Diplomasi Sjahrir
Ketika Syahrir mengumumkan kabinetnya, 15 November 1945, Leftenan Gabenor Jeneral van Mook menghantar kawat kepada Menteri Hal Ehwal Tanah Jajahan (Minister of Overseas Territories, Overzeese Gebiedsdelen), JHA Logemann, yang beribu di Den Haag: "Mereka sendiri [Sjahrir dan Kabinetnya] dan bukan Soekarno yang bertanggung jawab atas jalannya keadaan". Logemann sendiri bercakap pada siaran radio BBC tarikh 28 November 1945, "Mereka bukan penyumbang seperti Soekarno, presiden mereka, kita tidak akan pernah dapat berurusan dengan Dr Soekarno, kita akan berunding dengan Sjahrir". Tarikh 6 Mac 1946 kepada van Mook, Logemann bahkan menulis bahawa Soekarno adalah persona non grata.
Pihak Republik Indonesia mempunyai alasan politik untuk mengubah sistem pemerintahan dari presidensiil menjadi Parlementer, kerana seminggu sebelum perubahan pemerintahan itu, Den Haag mengumumkan dasar rencananya. Ir Soekarno menolak hal ini, sebaliknya Sjahrir mengumumkan pada tarikh 4 Disember 1945 bahawa kerajaan menerima tawaran ini dengan syarat pengakuan Belanda atas Republik Indonesia.
Tarikh 10 Februari 1946, pemerintah Belanda membuat kenyataan memperinci tentang politiknya dan menawarkan membincangkannya dengan wakil-wakil Republik yang diberi kuasa. Tujuannya hendak mendirikan persemakmuran Indonesia, yang terdiri daripada daerah-daerah dengan bermacam-macam peringkat pemerintahan sendiri, dan untuk mewujudkan warga negara Indonesia bagi semua orang yang dilahirkan di sana. Masalah dalam negeri akan dihadapi dengan suatu parlimen yang dipilih secara demokratik dan orang-orang Indonesia akan merupakan majoriti. Kementerian akan disesuaikan dengan parlimen tetapi akan diketuai oleh wakil kerajaan. Daerah-daerah yang bermacam-macam di Indonesia yang dihubungkan bersama-sama dalam suatu susunan persekutuan dan persemakmuran akan menjadi rakan dalam Kerajaan Belanda, serta akan menyokong permohonan keanggotaan Indonesia dalam organisasi PBB.
Pada bulan April dan Mei 1946, Sjahrir mengetuai delegasi kecil Indonesia yang pergi berunding dengan pemerintah Belanda di Hoge Veluwe. Lagi, ia menjelaskan bahawa titik tolak perundingan haruslah berupa pengakuan atas Republik sebagai negara berdaulat. Atas dasar itu Indonesia baru mau berhubungan erat dengan Kerajaan Belanda dan akan bekerja sama dalam segala bidang. Kerana itu Kerajaan Belanda menawarkan suatu kompromi iaitu: "mau mengakui Republik sebagai salah satu unit negara persekutuan yang akan dibentuk sesuai dengan Deklarasi 10 Februari".
Sebagai tambahan ditawarkan untuk mengakui pemerintahan de facto Republik atas bahagian Jawa dan Madura yang belum berada di bawah perlindungan tentera Sekutu. Kerana Sjahrir tidak dapat menerima syarat-syarat ini, persidangan itu bubar dan ia bersama rakan-rakannya kembali pulang.
Tarikh 17 Jun 1946, Sjahrir menghantar surat rahsia kepada van Mook, menganjurkan bahawa mungkin perundingan yang sungguh-sungguh dapat bermula kembali. Dalam surat Sjahrir yang khusus ini, ada penerimaan yang samar-samar tentang gagasan van Mook mengenai masa peralihan sebelum kemerdekaan penuh diberikan kepada Indonesia; ada pula nada yang lebih samar-samar lagi tentang kemungkinan Indonenesia bersetuju persekutuan Indonesia - bekas Hindia Belanda dibahagi menjadi pelbagai negara merdeka dengan kemungkinan hanya Republik sebagai bahagian yang paling penting. Sebagai kemungkinan dasar untuk kompromi, hal ini dibincangkan beberapa kali sebelum ini, dan semua tokoh politik utama Republik mengetahui hal ini.
Tarikh 17 Jun 1946, sesudah Sjahrir menghantar surat rahsianya kepada van Mook, surat itu dibocorkan kepada akhbar oleh surat khabar di Negeri Belanda. Pada tarikh 24 Jun 1946, van Mook menghantar kawat ke Den Haag: "menurut sumber-sumber yang boleh dipercayai, usul balasan (yakni surat Sjahrir) tidak diluluskan oleh Soekarno dan ketika dia bertemu dengannya, dia marah. Tidak jelas, apa arah yang akan diambil oleh amarah itu ". Pada waktu yang sama, surat khabar Indonesia menuntut dijelaskan desas-desus tentang Sjahrir bersedia menerima pengiktirafan de facto Republik Indonesia terbatas pada Jawa dan Sumatra.

2.2.1        Penculikan Terhadap Perdana Menteri Sjahrir

Tarikh 27 Juni 1946 , dalam Pidato Peringatan Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW, Naib Presiden Hatta menjelaskan isi cadangan balasan di depan rakyat banyak di alun-alun utama Jakarta , dihadiri oleh Soekarno dan sebahagian besar pucuk pimpinan politik.Dalam ucapannya, Hatta menyatakan sokongannya kepada Sjahrir , akan tetapi menurut sebuah analisis, publisiti meluas yang diberikan Hatta terhadap surat itu, menyebabkan rampasan kuasa dan penculikan terhadap Sjahrir.
Pada malam itu terjadi peristiwa penculikan terhadap Perdana Menteri Sjahrir, yang sudah terlanjur dicap sebagai "pengkhianat yang menjual tanah airnya". Sjahrir diculik di Surakarta, ketika ia berhenti dalam perjalanan politik menelusuri Jawa. Kemudian ia dibawa ke Paras, kota dekat Solo, di rumah peristirahatan seorang pangeran Solo dan ditahan di sana dengan pengawasan Komandan Batalyon setempat.
Pada malam tanggal 28 Juni 1946, Ir Soekarno berpidato di radio Yogyakarta. Ia mengumumkan, "Berhubung dengan keadaan di dalam negeri yang membahayakan keamanan negara dan perjuangan kemerdekaan kita, saya, Presiden Republik Indonesia, dengan persetujuan Kabinet dan sidangnya pada tanggal 28 Juni 1946, untuk sementara mengambil alih semua kekuasaan pemerintah". Selama sebulan lebih, Soekarno mempertahankan kekuasaan yang luas yang dipegangnya. Tanggal 3 Juli 1946, Sjahrir dibebaskan dari penculikan; namun baru tanggal 14 Agustus 1946, Sjahrir diminta kembali untuk membentuk kabinet.
                      
2.2.2  Kembali Menjadi Perdana Menteri
Tarikh 2 Oktober 1946 , Sjahrir kembali menjadi Perdana Menteri , Sjahrir kemudian mengulas, " Kedudukan saya di kabinet ketigadiperlemah berbanding dengan kabinet kedua dan pertama . Dalamkabinet ketiga saya harus berkompromi dengan Parti Nasional Indonesia dan Masyumi ... Saya harus memasukkan orang seperti Gani dan Maramis lewat Soekarno ; saya harus bertanya pendapatnya dengan siapa saya membentuk kabinet. "
2.3  Persidangan Malino – Terbentuknya “Negara” Baru
Dalam kerangka SEAC setelah Perang Dunia II, Australia menyerahkan kembali wilayahIndonesia timur kepada Belandapada 15 Juli 1946. Dengan demikian pemerintah Belanda(NICA) mendapatkan kembali wilayah Indonesia timurde jure and de facto. Segera setelah penyerahan ini, pemerintah NICA dipimpin oleh Letnan Gubernur Jendral Van Mook mengadakan Konferensi Malino pada tanggal 15 Juli - 25 Juli 1946 [1] di Kota Malino,Sulawesi Selatan. Konferensi ini dihadiri oleh 39 orang dari 15 daerah dari Kalimantan (Borneo) dan Timur Besar (De Groote Oost) dengan tujuan membahas rencana pembentukan negara-negara bagian yang berbentukfederasi di Indonesia serta rencana pembentukan negara yang meliputi daerah-daerah di Indonesia bagian Timur.
Dalam persidangan yang dipimpin Gabenor Jeneral Hindia Belanda Van Mook tersebut dibentuk Komisariat Umum Kerajaan (Algemeene Regeeringscommissaris) untuk Sarawak dan Timur Besar yang dikepalai Dr. W. Hoven .Diangkat pula menjadi anggota luar biasa Dewan Ketua-Ketua Jabatan (Raad van Departementshooden) untuk urusan kenegaraan adalah Sukawati (Jakarta), Najamuddin (Sulawesi Selatan), Dengah (Minahasa), Tahya (Maluku Selatan), Dr. Liem Tjae Le (Bangka ,Belitung , Riau), Ibrahim Sedar ( Kalimantan Selatan) dan Oeray Saleh (Kalimantan Barat), yang disebut pula " Suruhanjaya Tujuh ".Peraturan pembentukan negara-negara bahagian diputuskan dalam persidangan seterusnya di Jakarta , Jakarta. Sebelum itu akan dilangsungkan persidangan dengan wakil golongan minoriti diPangkal Pinang , Pulau Bangka. 
2.4.Konperensi diPangkal Pinang diadakan pada bulan oktober 1946. antara NICA dengan golongan minoritas ( orang cina, Arab, India, dan lain-lain). Disitu dibicarakan mengenai nasib golongan minoritas tersebut dan dinyatakan dukungan/persetujuan terhadap hasil Konperensi Malino.
2.5. Kemudian Konperensi Den Pasar,  Konperensi ini diadakan pada bulan desember 1946 dan merupakan lanjutan serta realisasi dari dua konperensi  terdahulu.
Konperensi berhasil mewujudkan cita-cita Belanda, yaitu pembentukan negara bagian dengan nama Negara Indonesia Timur yang meliputi Sulawesi, Maluku, dan Nusa Tenggara. Sebagai presidennya diangkat Sukawati. Daerah-daerah tersebut ditambah dengan Kalimantan, semula diduduki oleh pasukan Australia.
Bila Belanda masuk kejawa membonceng pasukan Inggeris, maka didaerah Kalimantan, Sulawesi, Maluku

2.6  Bandung Lautan Api
Peristiwa Bandung Lautan Api adalah peristiwa kebakaran besar yang berlaku di bandar Bandung, wilayah Jawa Barat, Indonesia pada 24 Mac 1946. Dalam masa tujuh hari, sekitar 200,000 penduduk Bandung membakar rumah mereka, meninggalkan kota menuju gunung di kawasan selatan Bandung.
Bandung sengaja dibakar oleh TRI dan rakyat setempat dengan maksud agar Sekutu tidak dapat menggunakan Bandung sebagai Markas strategik Ketenteraan. Di Mana-Mana asap hitam mengepul membubung tinggi di udara dan semua Elektrik padam. Tentera Inggeris mulai menyerang sehingga pertempuran sengit terjadi. Pertempuran yang paling besar terjadi di Desa Dayeuhkolot, sebelah selatan Bandung, di mana terdapat gudang amunisi besar milik Tentera Sekutu. Dalam pertempuran ini Muhammad Toha dan Ramdan, dua anggota milisi BRI (Barisan Rakjat Indonesia) terjun dalam misi untuk menghancurkan gudang amunisi tersebut. Muhammad Toha berhasil meledakkan gudang tersebut dengan dinamit. Gudang besar itu meledak dan Terbakar Bersama kedua milisi tersebut di dalamnya. Kakitangan Pemerintahan kota Bandung pada mulanya akan tetap tinggal di dalam kota, tetapi demi keselamatan mereka, maka pada pukul 21,00 itu juga ikut dalam rombongan yang mengevakuasi dari Bandung. Sejak saat itu, lebih kurang pukul 24,00 Bandung Selatan telah kosong dari penduduk dan TRI. Tetapi api masih membubung membakar kota, sehingga Bandung pun menjadi Lautan api.
Pembumihangusan Bandung tersebut dianggap merupakan strategi yang Tepat dalam Perang Kemerdekaan Indonesia karena kekuatan TRI dan milisi rakyat tidak sebanding dengan kekuatan pihak Sekutu dan nica yang berjumlah besar. Setelah Peristiwa tersebut, TRI Bersama milisi rakyat melakukan perlawanan secara Gerilya dari luar Bandung. Peristiwa ini mengilhami lagu Halo, Halo Bandung yang nama penciptanya masih menjadi bahan perdebatan.
Beberapa tahun kemudian, lagu "Halo, Halo Bandung" secara rasmi Ditulis bergantung kepada keputusan, Emosi akan menjadi kenangan yang para pejuang Kemerdekaan Republik Indonesia alami saat itu, menunggu untuk kembali ke kota tercinta mereka yang telah menjadi Lautan api.
2.7  Peristiwa Westerling
Pembantaian Westerling adalah sebutan untuk peristiwa pembunuhan ribuan rakyat awam di Sulawesi Selatan yang dilakukan oleh pasukan Belanda Depot Speciale Troepen pimpinan Westerling. Peristiwa ini terjadi pada Disember 1946 - Februari 1947 selama operasi militer Counter Insurgency (penumpasan pemberontakan). Dibawah pimpinan Westerling melakukan pembantaian massal. Rakyat desa yang tidak berdaya dibunuh dengan kejam. Teror ganas tersebut dimulai tanggal 11 desember dan berlangsung selama 3 bulan. Korban berjatuhan tidak kurang dari 40.000,- (empat puluh ribu) jiwa.
2.8  Perjanjian Linggarjati
Bulan Ogos pemerintah Belanda melakukan usaha lain untuk memecah halangan dengan menunjuk tiga orang Suruhanjaya Jeneral datang ke Jawa dan membantu Van Mook dalam rundingan baru dengan wakil-wakil republik itu. Persidangan antara dua belah pihak diadakan di bulan Oktober dan November di bawah pimpinan yang neutral seorang suruhanjaya khusus Inggeris, Lord Killearn. Bertempat di bukit Linggarjati dekat Cirebon. Setelah mengalami tekanan berat-terutama Inggeris-dari luar negeri, dicapailah suatu persetujuan tarikh 15 November 1946 yang pokok pokoknya sebagai berikut:
Belanda mengakui secara de facto Republik Indonesia dengan wilayah kekuasaan yang meliputi Sumatra, Jawa dan Madura. Belanda harus meninggalkan wilayah de facto paling lambat 1 Januari 1949,
Republik Indonesia dan Belanda akan bekerja sama dalam membentuk Negara Indonesia Syarikat, dengan nama Republik Indonesia Syarikat, yang salah satu bahagiannya adalah Republik Indonesia
Republik Indonesia Syarikat dan Belanda akan membentuk Kesatuan Indonesia - Belanda dengan Ratu Belanda sebagai ketuanya.
Untuk ini Kalimantan dan Timur Raya akan menjadi komponennya. Sebuah Majlis Konstituante ditubuhkan, yang terdiri daripada wakil-wakil yang dipilih secara demokratik dan bahagian-bahagian komponen lain. Indonesia Syarikat pada gilirannya menjadi bahagian Uni Indonesia-Belanda bersama dengan Belanda, Suriname dan Curasao. Hal ini akan memajukan kepentingan bersama dalam hubungan luar negeri, pertahanan, kewangan dan masalah ekonomi serta kebudayaan. Indonesia Syarikat akan mengemukakan diri sebagai anggota PBB. Akhirnya setiap perselisihan yang timbul dari persetujuan ini akan diselesaikan melalui timbangtara.
Kedua-dua delegasi pulang ke Jakarta, dan Soekarno-Hatta kembali ke pedalaman dua hari kemudian, pada tanggal 15 November 1946, di rumah Sjahrir di Jakarta, berlangsung pemafaran secara rasmi Perundingan Linggarjati. Sebenarnya Soekarno yang tampil sebagai kuasa yang membolehkan tercapainya persetujuan, namun, Sjahrir yang dikenal pasti dengan rancangan, dan yang bertanggung jawab bila ada yang tidak betul.
3.      Peristiwa Yang Terjadi Di Dunia
3.1  Pertemuan pertama United Nations General Assembly di London
The General Assembly adalah penasihat utama, dasar dan organ wakil Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB). Terdiri daripada semua 193 Ahli Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), ia menyediakan satu forum yang unik untuk perbincangan pelbagai hala spektrum penuh isu-isu antarabangsa yang dilindungi oleh Charter.
Perhimpunan bermesyuarat dalam sesi biasa intensif dari bulan September hingga Disember setiap tahun, dan selepas itu sebagaimana yang dikehendaki.
3.2  League of Nation dibubarkan
League of Nation atau Liga Bangsa-Bangsa (LBB) adalah sebuahorganisasi internasional yang didirikan setelahKonferensi Perdamaian Paris 1919, tepatnya pada10 Januari 1920. Fungsi-fungsi utamanya termasuk melucuti senjata, mencegahperang melalui keamanan kolektif, menyelesaikan pertentangan antara negara-negara melalui negosiasi dan diplomasi, serta memperbaiki kesejahteraan hidup global.
Ide untuk mendirikan LBB dicetuskan Presiden Amerika Serikat,Woodrow Wilson, meskipun AS sendiri kemudian tidak pernah bergabung dengan organisasi ini. Sejumlah 42 negara menjadi anggota saat LBB didirikan. 23 di antaranya tetap bertahan sebagai anggota hingga LBB dibubarkan pada 1946. Antara 1920-1937, 21 negara masuk menjadi anggota, namun tujuh di antara keduapuluh satu anggota tambahan ini kemudian mengundurkan diri (ada yang dikeluarkan) sebelum 1946.
LBB tidak mempunyai angkatan bersenjata dan bergantung kepada kekuatan internasional untuk menjaga agar resolusi-resolusinya dipatuhi. Meskipun awalnya menunjukkan keberhasilan dalam menjalankan tugasnya, LBB akhirnya gagal mencegah berbagai serangan yang dilakukan Kekuatan Poros pada tahun 1930-an. Munculnya Perang Dunia II kembali memperjelas keadaan bahwa LBB telah gagal dalam tugasnya mencegah pecahnya perang. Setelah Perang Dunia II, pada 18 April 1946, LBB resmi dibubarkan dan digantikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.
3.3  Itali menghapus pemerintahan monarki
Pada tahun 1939, Itali melanggar Albania dan membuang Raja Zog untuk meletakkan Raja Itali sebagai raja baru Albania. Itali bersama dengan beberapa monarki di timur Eropah seperti Bulgaria, Hungary dan Romania menyokong Jerman semasa Perang Dunia II menentang Yugoslavia, kuasa sekutu barat dan Soviet Union. Dengan kekalahan kuasa paksi dalam perang, golongan komunis di Yugoslavia merampas kuasa dan mengakhiri monarki. Golongan komunis di Bulgaria, Hungary dan Romania membuang raja mereka dengan sokongan kuat Soviet Union yang mempunyai ramai tentera dan penyokong yang diletakkan di sana ketika peperangan. Raja Itali berubah menyokong sekutu barat tetapi dalam satu referendum pada tahun 1946, sistem monarki di sana dihapuskan juga. Maharaja Jepun yang memainkan peranan penting dalam perang dunia juga dikurangkan kepentingannya kepada hanya menjadi simbol negara.
3.4  Pemimpin-pemimpin Nazi dihukum
The Nuremberg Trials adalah satu siri tribunal tentera, yang diadakan oleh pasukan Berikat Perang Dunia II, yang paling ketara bagi pendakwaan ahli terkemuka kepimpinan politik, ketenteraan dan ekonomi Jerman Nazi. Ujian telah diadakan di bandar Nuremberg, Bavaria, Jerman, dalam 1945-46, di Palace of Justice.
Yang pertama dan terbaik dikenali ujian ini, yang digambarkan sebagai "[t] dia percubaan terbesar dalam sejarah" oleh Norman Birkett, salah satu daripada hakim-hakim British yang mempengerusikan, adalah Perbicaraan Penjenayah Perang utama sebelum Tentera Antarabangsa Tribunal (IMT). Diadakan antara 20 November 1945 dan 1 Oktober 1946, Tribunal telah diberikan tugas cuba 23 pemimpin politik dan ketenteraan yang paling penting Reich Ketiga, walaupun salah seorang defendan, Martin Bormann, telah dibicarakan tanpa kehadiran, manakala lain, Robert Ley, bunuh diri dalam tempoh seminggu permulaan perbicaraan. Hadir dari 23 Adolf Hitler, Heinrich Himmler, dan Joseph Goebbels, kesemua mereka telah melakukan bunuh diri beberapa bulan sebelum dakwaan itu telah ditandatangani.
Set kedua perbicaraan penjenayah perang yang kurang dijalankan di bawah Kawalan Majlis Undang-undang No. 10 di AS Nuremberg Tribunal Tentera (NMT); kalangan mereka termasuk 'Percubaan dan Hakim Doktor Percubaan. Artikel ini terutamanya berurusan dengan IMT; lihat Nuremberg Selepas Ujian untuk butiran kepada orang-orang perbicaraan.
3.5  Pidato “Iron Curtain” oleh Winston Churchill memberi amaran pengembangan Soviet
Winston Churchill "urat Keamanan" alamat 5 Mac 1946, di Westminster College, menggunakan istilah "tirai besi" dalam konteks dikuasai Soviet Eropah Timur:
Dari Stettin di Baltik ke Trieste di Adriatik "tirai besi" telah turun di seluruh benua. Belakang garisan yang terletak di semua ibu negeri purba Tengah dan Eropah Timur. Warsaw, Berlin, Prague, Vienna, Budapest, Belgrade, Bucharest dan Sofia; semua bandar-bandar terkenal dan penduduk sekeliling mereka terletak dalam apa yang saya perlu memanggil sfera Soviet, dan tertakluk, dalam satu bentuk atau lain, bukan sahaja untuk Soviet mempengaruhi tetapi kepada langkah sangat tinggi dan dalam beberapa kes meningkat kawalan dari Moscow.
Kebanyakan orang awam Barat masih menganggap Kesatuan Soviet sebagai sekutu rapat dalam konteks kekalahan terkini Nazi Jerman dan Jepun. Nama diperlukan | date = Mac 2011}} Walaupun tidak diterima baik pada masa itu, frasa "tirai besi" mendapat populariti sebagai rujukan trengkas untuk pembahagian Eropah sebagai Perang Dingin diperkukuhkan. Tirai Besi berkhidmat untuk memastikan rakyat dan maklumat keluar, dan orang ramai di seluruh Barat akhirnya datang untuk menerima dan menggunakan metafora.
3.6  Juan Perón menjadi presiden Argentina
Pada 1945 telah bangkit suatu gerakan politik baru yang dipanggil Perónistas, yang mendapat dukungan dari pihak tertindas yaitu pekerja-pekerja dari sektor pertanian dan industri. Kumpulan tersebut menyokong Perón dicalonkan dan dipilih sebagai Presiden. Pihak Peronistas berkampanye bersama anggota kelas pekerja, yang dikenal sebagai descamisados (bahasa Spanyol untuk “mereka yang tak berbaju"), bermakna mereka tidak memakai baju kot seperti golongan kelas pertengahan. Perón juga mendirikan partai yang dikenal sebagai Partido Justicialista atau Partai Keadilan dan Sosial. Partai tersebut kemudian menjadi partai politik yang penting di Argentina dan anggotanya telah berkampanye untuknya. Hasilnya, Pemilu yang diadakan pada Februari 1946, telah memihak kepada Perón dan ia memperoleh 56% suara.
RUJUKAN
Ibnoe Soewarso, 1977. Pelajaran Sejarah . Widya Duta , Surakarta.
http://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_Indonesia_(1945%E2%80%931949)
http://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_Indonesia_(1945%E2%80%931949)#Perubahan_sistem_pemerintahan
http://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_Indonesia_(1945%E2%80%931949)#Diplomasi_Syahrir
http://id.wikipedia.org/wiki/Konferensi_Malino
http://id.wikipedia.org/wiki/Bandung_Lautan_Api
http://www.infoplease.com/year/1946.html
http://ms.wikipedia.org/wiki/Penghapusan_pemerintahan_beraja
http://en.wikipedia.org/wiki/Nuremberg_Trials
http://en.wikipedia.org/wiki/Iron_Curtain
ledy-sofia.blogspot.com/

0 Response to "PERISTIWA DI INDONESIA & DUNIA TAHUN 1946 | pembelajaransejarah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel